Deteksi Kanker Serviks Dengan Pemeriksaan Kolposkopi
8 Juli 2021
Penanganan Eksim Kering di Rumah
16 Juli 2021
vagina kering

Vagina kering saat melakukan hubungan intim menjadi masalah yang sangat mengganggu bagi sebagian wanita karena dapat memenyebabkan rasa yang tidak nyaman. Kondisi tersebut bisa terjadi karena keadaan kelembapan area vagina atau pelumas alaminya sedang terganggu maupun hilang. Ketika kelembapan hilang, akan beresiko membuat dinding vagina teregang dan menipis karena sedikit sel yang memproduksi uap air.

Keadaan vagina kering ini memang dapat terjadi pada wanita secara tiba-tiba namun umumnya vagina kering terjadi saat masa menopause. Vagina kering juga dapat terjadi karena faktor usia tetapi kondisi ini dapat dirawat dengan cara yang tepat.

Pada kondisi normal, vagina akan lembap karena ia dapat memproduksi pelumas alami dari leher rahim (serviks). Terlebih ketika ada rangsangan seksual atau sedang melakukan hubungan seksual produksi pelumas alami akan meningkat.

Kenapa vagina bisa kering ?

Produksi hormon estrogen yang normal atau tercukupi akan berpengaruh pada produksi pelumas alami menjadi normal dan sebaliknya. Karena hormon estrogen berfungsi sebagai pengontrol lapisan vagina agar tetap sehat, tebal juga elastis. Produksi hormon estrogen akan mulai berkurang dari biasanya saat masa menapause, lalu secara bertahap produksinya akan berhenti.

Saat produksi hormon estrogen mulai menurun atau berhenti akan berakibat pada menipis dan kurang elastis lagi dinding vagina. Dengan begitu produksi pelumas alami vagina juga akan ikut menurun dan menyebabkan vagina menjadi kering. Selain itu penyebab vagina kering disebabkan karena berbagai kondisi seperti :

  1. Saat melakukan hubungan intim kurangnya pemanasan (foreplay).
  2. Sedang dalam kondisi stres atau cemas.
  3. Akibat pengaruh dari produk pembersih kewanitaan.
  4. Terpapar bahan kimia tertentu.
  5. Sedang menyusui atau habis melahirkan.
  6. Telah melakukan operasi pengangkatan ovarium atau indung telur.
  7. Perawatan penyakit kanker.
  8. Mengonsumsi antidepresan tertentu
  9. Mempunyai riwayat alergi.

Baca juga : Apa Benar Vagina Bisa Sariawan ?

Jika anda butuh tempat untuk berkonsultasi terkait masalah vagina kering atau tentang masalah seputar kelamin, Klinik Raphael adalah tempat yang tepat. Konsultasikan dengan Klinik Kelamin kami karena konsultasinya dapat melalui whatsapp atau telepon seluler dengan mengklik salah satu gambar dibawah ini.

klinik Pengobatan gonore
Telepon Klinik kelamin Raphal

Tanda dan gejala ketika vagina kering

Berikut beberapa tanda ketika anda mengalami vagina kering saat hubungan intim seperti :

  1. Sakit atau gatal di sekitar atau di dalam vagina.
  2. Pendarahan atau sakit ketika melakukan hubungan intim (dispareunia).
  3. Siklus buang air kecil yang lebih sering.
  4. Terjadinya infeksi saluran kemih yang berulang.
  5. Terasa panas pada vagina.

Cara mengatasi vagina kering

Vagina kering tentunya menyebabkan rasa kepuasan saat hubungan intim dengan pasangan akan terganggu, sehingga berpengaruh juga pada keseharian anda. Maka dari itu segera lakukan konsultasi dengan klinik penyakit kelamin atau anda bisa melakukan hal berikut ini. Tapi perlu diingat sebelum melakukannya terlebih dahulu harus berdasarkan saran dari dokter kelamin. Berikut beberapa cara untuk mengatasi vagina kering seperti :

  • Menggunakan pelumas

Sebelum Anda hendak melakukan hubungan seksual, ada baiknya jika dirasa kondisi vagina kering untuk memakai pelumas buatan yang berbahan air. Pelumas ini berfungsi untuk kelembapan vagina dan untuk mempermudah dalam pembukaan vagina. Dengan begitu penetrasi penis ke dalam vagina akan terbantu dan menjadi lebih mudah, juga dapat mencegah rasa sakit.

  • Memakai tablet estrogen vagina

Pemakaian tablet estrogen ini yaitu dengan dimasukkan ke dalam lubang vagina sehari sekali dalam dua minggu selanjutnya dapat dikurangi menjadi dua minggu sekali. Hal tersebut dilakukan harus berdasarkan saran dari dokter kelamin.

  • Menggunakan cincin estrogen vagina

Cincin estrogen ini lembut serta fleksibel yang dapat dimasukkan ke dalam vagina oleh dokter kelamin. Setelah cincin ini masuk lalu ia akan dilepas langsung ke jaringan vagina, jangan lupa untuk menggantinya setiap 12 minggu sekali.

  • Mengoles atau memasukkan krim estrogen vagina

Krim ini digunakan untuk satu sampai dua minggu yang selanjutnya dikurangi menjadi tiga kali dalam seminggu yang tentunya harus berdasarkan saran dokter kelamin.

Yang perlu jadi perhatian yaitu terasi estrogen untuk mengatasi vagina kering ini tidak disarankan dilakukan pada wanita dengan kondisi tertentu. Seperti wanita yang sedang menderita kanker payudara, ibu yang sedang hamil atau menyusui dan mempunyai riwayat kanker endometrium.

Jika anda butuh tempat untuk berkonsultasi terkait masalah vagina kering atau tentang masalah seputar kelamin, Klinik Raphael adalah tempat yang tepat. Konsultasikan dengan Klinik Kelamin kami karena konsultasinya dapat melalui whatsapp atau telepon seluler dengan mengklik salah satu gambar dibawah ini.

klinik Pengobatan gonore
Telepon Klinik kelamin Raphal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: