Penyebab Sperma Berdarah atau Hematospermia
30 September 2020
Penyebab Infeksi Saluran Kemih
2 Oktober 2020
klamidia
ilustrasi

Klamidia adalah penyakit menular seksual (PMS) yang dapat menyerang pria dan wanita. Jika tidak ditangani dengan cepat, dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang yang serius. Komplikasi yang dapat disebabkan oleh klamidia adalah disfungsi ereksi (DE). Namun, komplikasi ini cenderung akibat klamidia yang menginfeksi prostat pria. Kareananya pria dengan prostatitis juga mengalami disfungsi ereksi.

Klamidia dapat menginfeksi seseorang gejalanya mungkin baru terlihat setelah berminggu-minggu terinfeksi. Khususnya bagi wanita infeksi ini mudah menginfeksinya dibandingan pria.

Gejala awal klamidia meliputi:

  • Keluarnya cairan dari ujung penis
  • Sakit atau terasa seperti terbakar saat buang air kecil
  • Nyeri dan terkadang bengkak pada testis

Komplikasi penyakit klamidia ini lebih resius terjadi pada wanita dibanding pria, ia bisa merasakan sakit saat buang air kecil, sakit perut, keputihan juga pendarahan. Jika penyakit klamidia ini mneyebar sampai ke rahim dan saluran tuba maka seorang wanita beresiko terkena penyakit radang panggul (PID).

Penyakit radang panggul (PID) ini dapat menyebabkan kehamilah ektopik dimana janin yang berkembang diluar harim sampai menyebabkan beberapa wanita sulit hamil.

Cara pengobatan infeksi klamidia

Penyakit klamidia sendiri termasuk kedalam penyakit menular seksual yang penularannya melalui hubungan intim baik itu dari vagina, mulut atau anal tanpa kondom. Pengobatannya menggunakan obat antibiotik yang bertujuan untuk melumpuhkan bakteri yang menginfeksi.

Pasangan anda juga sebaiknya melakukan pemeriksaan infeksi karena dikhawatirkan infeksi klamidia dapat menginfeksinya juga dan untuk mencegah penularannya. Ada mitos untuk orang yang sudah terinfeksi klamidia ia akan kebal terhadap infeksi yang kedua kali. Ternyata mitos tersebut tidak benar karena nya obat antibiotik harus diminum sampai kondisi memang benar-benar sembuh.

klinik Pengobatan gonore
Telepon Klinik kelamin Raphal

Baca juga tentang : 6 Penyakit Kelamin Pada Wanita yang Berbahaya

Penyebab disfungsi ereksi (DE)

disfungsi ereksi
Ilustrsi Disfusi Ereksi

Disfungsi ereksi bisa terjadi pada pria yang tidak mampu untuk mempertahankan ereksi secara normal, yang menyebabkan hubungan seksual anda menjadi terganggu. Seorang pria yang terinfeksi klamidia juga memiliki resiko disfungsi ereksi.

Sirkulasi darah yang sehat sangat penting untuk mendapatkan dan menjaga ereksi pada pria jika kondisi ini tidak baik maka disfungsi ereksi dapat terjadi.

Penyebab dari disfungsi ereksi ini diantaranya:

  • Klamidia

Penyakit klamidia bisa menyebabkan infeksi pada prostat dan membuatnya bengkak, nyeri pada testis juga membatasi aliran darah ke penis. Karena itu lah pada pria yang menderita klamidia beresiko mengalami disfungsi ereksi atau impotensi.

  • Penyebab psikologis

Selain akibat penyakit klamidia, disfungsi ereksi juga dapat disebabkan karean beberapa faktor psikologis. Karena pada otak menjadi peran penting dalam gairah seksual, ketika kondisi mental atau emosional terganggu juga akan mengganggu rangsangan seksual.

Beberapa penyebab psikologis impotensi yang umum terjadi yaitu:

  • Depresi
  • Gelisahan
  • Mental yang tertekan
  • Masalah hubungan dengan pasangan

Faktor resiko yang memicu disfungsi ereksi

Kondisi kesehatan fisik yang mungkin terkait dengan masalah disfungsi ereksi ini, seperti:

  • Orang yang memiliki riwayat penyakit diabetes
  • Aterosklerosis (arteri menyempit atau tersumbat)
  • Penyakit jantung
  • Tekanan darah tinggi
  • Masalah pada tidur
  • Kegemukan atau obesitas
  • Sklerosis ganda
  • Penyakit Parkinson
  • Prostatitis dan perawatan untuk masalah prostat
  • Pola hidup yang tidak sehat seperti merokok, mengkonsumsi alkohol, obat-obatan terlarang.

Kapan sebaiknya menemui dokter

Jangan tunggu lama lagi ketika anda sudah mengetahui pasangan anda mengalami indikasi gejala-gejala klamidia atau penyakit menular seksual lainnya. Anda harus segera melakukan konsultasi dan memeriksa kondisi kesehatan ke dokter atau Klinik Raphael agar gejalanya segera dapat ditangani.

Pemeriksaan yang biasanya dilakukan untuk mendiagnosis penyakit menular seksual atau permasalahan pada kelamin itu dengan tes urine.

Baca juga tentang : Waspada Penyakit Servisitis Pada Wanita

Tips untuk melakukan seks aman

Penyakit menular seksual penularannya melaui hubungan seksual yang tidak aman atau dengan sering bergonta-ganti pasangan. Maka dari itu anda harus tau terkait masalah pencegahan atau bagaimana sih cara agar memperkecil resiko terinfeksi. Berikut beberapa tips cara untuk melakukan seks dengan aman diantaranya:

  1. Gunakan alat kontrasepsi atau kondom saat hubungan seksual.
  2. Hindari bergonta-ganti pasangan seksual kecuali pasangan.
  3. Lakukan pemeriksaan untuk mengecek penyakit menular seksual.
  4. Bicarakan dengan pasangan anda jika pernah mengalami infeksi penyakit seksual.
Konsultasi Online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: