Komplikasi Infeksi HPV Jika Tidak Diobati dengan Benar

keputihan tidak normal
Kenali Jenis Keputihan Berdasarkan Penyebab dan Teksturnya
31 Oktober 2022
mencegah infeksi jamur kulit
Mencegah Infeksi Jamur Kulit, Begini Caranya
14 November 2022

Komplikasi infeksi HPV mungkin saja bisa terjadi pada anda jika infeksi ini tidak diobati dengan benar dan tepat. Human papilloma virus (HPV) merupakan virus yang dapat menyebabkan terjadinya infeksi dipermukaan kulit dan juga berpotensi menyebabkan kanker serviks.

Infeksi virus HPV dapat menular secara kontak langsung dengan kulit atau hubungan seksual dengan penderita. Infeksi HPV umumnya tidak menimbulkan gejala, akan tetapi sekitar 70% dari kasus kanker serviks disebabkan oleh infeksi virus HPV ini.

Seberapa bahaya virus HPV

CDC melaporkan bahwa setiap tahun ada sekitar 45.000 kasus baru kanker di daerah tubuh di mana HPV sering diidentifikasi, dengan HPV dianggap bertanggung jawab atas sekitar 36.000 kasus ini.

Jika Anda memiliki infeksi strain HPV risiko tinggi, sangat penting bagi Anda untuk berbicara dengan praktisi kesehatan Anda sesegera mungkin untuk mendiskusikan pilihan pengobatan Anda karena peningkatan risiko kanker (seperti pilihan pengobatan potensial dan tindakan pencegahan yang harus diambil).

Komplikasi infeksi HPV

Perlu diketahui bahwa infeksi virus HPV jika tidak ditangani dengan benar dan tepat, dapat menyebabkan komplikasi yang membutuhkan perawatan khusus. Komplikasi yang dapat terjadi, diantaranya:

Timbulnya luka

Luka ini terletak di mulut dan juga saluran pernapasan atas. Luka ini dapat saja muncul di lidah, tenggorokan, laring ataupun hidung.

Gangguan kehamilan dan persalinan

Komplikasi ini dapat terjadi pada wanita hamil yang terinfeksi HPV dengan kutil kelamin. Selain itu juga, infeksi ini berisiko menyebabkan kondisi yang lain seperti erosi serviks.

Perubahan hormon juga dapat menyebabkan kutil menyebar dan menghalangi jalan lahir. Pada beberpa kasus, kutil dapat juga mengalami perdarahan dan akan menularkan virus ini ke bayi saat persalinan.

Terjadinya kanker

Beberapa jenis kanker yang dapat saja timbul, sebagai berikut:

Kanker anus

Seseorang yang sering melakukan anal seks lebih berpotensi untuk memicu perkembangan kanker anus, dikarenakan risiko penularan infeksi human papilloma virus (HPV) ke anus akan semakin tinggir. Jika orang dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah cenderung terinfeksi kanker ini.

Gejala yang paling umum ialah adanya perdarahan di anus, selain itu adanya rasa gatal pada anus juga dapat menandakan penyakit ini. Tanda gejala yang lainnya seperti nyeri atau adanya tekanan diarea anus, benjolan dekat anus, perubahan pola buang air besar serta keluarnya cairan yang tidak seperti biasa melalui anus.

Kanker orofaring

Virus HPV dapat juga menyebabkan kanker tenggorokan, terutama kanker orofaring. Kanker orofaring merupakan kanker yang menyerang bagian belakang tenggorokan, termasuk di pangkal lidah dan juga amandel.

Kanker serviks

Merupakan kanker yang tumbuh pada sel-sel dileher rahim. Kanker serviks pada stadium awal umumnya tidak menunjuukan gejala yang khas, bahkan sapat tidak bergejala sama sekali. Kanker ini akan berkembang secara perlahan dan baru akan menunjukkan gejala ketika sudah memasuki stadium lanjut.

Klinik kulit kelamin
Penyebab Eksim Kering

Pemeriksaan Lanjutan

  • Kutil kelamin

Umumnya dokter kelamin cikarang akan mendiagnosis adanya kutil dengan melihat kondisi kulit. Jika infeksi HPV tidak dapat terdeteksi, kemungkinan dokter akan mengambil sampel kutil (biopsi) yang selanjutnya akan diperiksa dibawah mikroskop.

  • Kanker

Untuk mendiagnosis adanya kanker, tes IVA dapat dilakukan sebagai skrining awal untuk mengetahui keberadaan virus HPV ini. Ada pula tes pap smear (sitologi serviks) yang dapat mendeteksi tanda sebelum kanker dan juga perubaham pada sel serviks yang mungkin saja akan menjadi kanker serviks.

Pencegahan

Langkah utama untuk mencegah adanya infeksi HPV adalah dengan melakukan vaksin HPV. Vaksin ini menjadi salah satu vaksin yang wajib untuk mencegaha infeksi HPV yang dapat menyebabkan kanker serviks.

Vaksin ini dianjurkan bagi remaha wanita dan dapat diberikan sejak usia 10 tahung hingga 26 tahun. Tidak hanya pada wanita, vaksin HPV juga perlu dilakukan pada pria untuk mencegah adanya penyebaran HPV.

Selain itu juga, pencegahan yang dapat dilakukan diantaranya:

  • Melakukan pemeriksaan kesehatan secara rutin, dikarenakan jika ditemukan adanya infeksi HPV dapat terdeteksi lebih awal dan juga dapat ditangani dengan cepat.
  • Jangan bersentuhan langsung dengan kutil, seperti menyentuhnya langsung dan sangat disarankan untuk segera mencuci tangan apabila tidak sengaja menyentuhnya.
  • Dilarang berganti-ganti pasangan seksual dan juga selalu menggunakan kondom.

Beberapa jenis kutil pada kulit

Mengutip dari website everydayhealth terdapat beberapa jenis kutil pada kulit, yaitu:

Kutil biasa

Kutil biasa biasanya berkembang di punggung tangan, di sekitar kuku, dan di ujung jari. Mereka mungkin juga berkembang di tempat lain, termasuk di wajah atau lengan. Pertumbuhan bisa memiliki bintik hitam kecil di dalamnya dan terasa seperti gumpalan kasar.

American Academy of Dermatology menerangkan bahwa kutil biasa lebih mungkin berkembang di daerah di mana kulit sering rusak atau teriritasi.

Kutil plantar

Tumbuh di bagian bawah kaki, kutil ini sering disebut sebagai kutil mosaik ketika mereka muncul dalam kelompok. Kutil plantar bisa datar atau bisa berkembang ke dalam, tetapi biasanya keras dan berpasir. Mungkin menyakitkan untuk menginjak mereka. Kutil palmar, yang muncul di telapak tangan, menyerupai kutil plantar.

Kutil datar

Seperti namanya, kutil datar biasanya lebih halus dan lebih kecil dari kutil lainnya. Mereka juga biasanya memiliki permukaan yang rata. Mereka dapat muncul di mana-mana dan sering tumbuh dalam jumlah besar (20 hingga 100 sekaligus), tetapi mereka paling sering muncul di wajah anak-anak, area janggut pria, dan kaki wanita.

Kutil filimorfis

Memiliki bentuk seperti benang panjang atau ekstensi seperti jari. Mereka sering mulai di wajah dan berkembang dengan cepat.

Kutil periungular

Tumbuh di sekitar kuku tangan atau kuku kaki dan mungkin juga meluas di bawah kuku. Kutil ini paling sering diamati pada pasien yang menggigit kuku mereka. Mereka sering memiliki kulit lebih tebal yang menyerupai kembang kol dan bisa sensitif, meradang, atau pecah-pecah. Kutil periungual sulit diobati dan sering muncul kembali.

Klinik kulit kelamin
Penyebab Eksim Kering
raphael
raphael
Penulis artikel untuk website klinik raphael

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan pelayanan terbaik

X
Konsultasi Dokter Gratis
Konsultasi-Online-Gratis-dengan-Dokter
%d blogger menyukai ini: