9 Gejala Kanker Serviks yang Harus Diwaspadai
6 September 2022
Susah Buang Air Kecil Inilah Penyebab dan Cara Mengatasinya
14 September 2022
Pengobatan-HIV-pada-Ibu-Hamil

Pada ibu hamil dengan HIV yang tidak mendapatkan upaya pencegahan penularan kepada janin atau bayinya, maka resiko penularan berkisar antara 20-50% dan harus segera diobati. Bila dilakukan upaya pencegahan, maka resiko penularan dapat berkurang menjadi kurang dari 2%.

Dengan pengobatan ARV yang teratur serta perawatan yang baik, ibu hamil dengan HIV dapat melahirkan anak yang terbebas dari HIV melalui persalinan pervaginam dan menyusui anak bayinya.

Infeksi HIV pertama kali dicatat pada tahun 1981. Kasus baru anak HIV-positif yang mendapat virus dari ibu mereka ditemukan 18 bulan kemudian. Bayi yang lahir dari ibu dengan HIV atau AIDS disebut sebagai BIHA ​​(bayi yang lahir dari ibu dengan HIV atau AIDS).

Kapan penularan HIV terjadi?

Sekitar 95% anak yang tertular HIV melalui ibu mereka. Tiga waktu yang berbeda yang dapat menularkan infeksi pada bayi yaitu:

  • Selama kehamilan melalui tali pusat
  • Saat persalinan (ketika bayi terpapar cairan dari jalan lahir ibu)
  • Setelah bayi lahir melalui ASI

Bayi dan anak yang terinfeksi HIV lebih rentan terhadap infeksi serius, seperti pneumonia/pneumonia dua kali atau lebih dalam setahun, sariawan yang sering dan luas, penurunan berat badan, dan diare berulang.

Wanita dengan HIV disarankan minum obat HIV selama kehamilan

Mengutip dari laman hivinfo.nih.gov yang menyatakan ya, demi kesehatan mereka sendiri dan untuk mencegah penularan HIV perinatal, semua wanita hamil dengan HIV harus minum obat HIV selama kehamilan mereka. Penularan HIV perinatal juga dikenal sebagai penularan HIV dari ibu ke anak (obat HIV disebut sebagai antiretroviral).

Ketika jumlah HIV dalam darah terlalu rendah untuk dideteksi oleh tes viral load, kondisi ini dikenal sebagai viral load tidak terdeteksi. Ketika seorang wanita dengan HIV memiliki viral load yang tidak terdeteksi, risiko penularan HIV perinatal selama kehamilan dan persalinan adalah yang terendah. Mempertahankan viral load yang tidak terdeteksi juga membantu menjaga calon ibu tetap sehat.

Obat HIV, bila diminum sesuai resep, mencegah HIV berkembang biak dan mengurangi jumlah HIV dalam tubuh (disebut viral load) (disebut viral load).

Semua wanita hamil HIV-positif harus mulai minum obat HIV sesegera mungkin. Ketika seorang wanita sudah memakai rejimen pengobatan HIV yang efisien ketika dia hamil, dia biasanya harus terus memakai rejimen itu selama kehamilannya.

Perkembangan penularan infeksi HIV

BIHA dengan progresi penyakit mulai dari progresor cepat, progresor menengah, dan progresor lambat dapat lahir dari ibu yang tidak menerima pengobatan ARV. Perkembangan penyakit yang cepat, serta gejala dan tanda infeksi HIV, adalah karakteristik BIHA.

Saat bayi masih dalam kandungan, penularan HIV terjadi di BIHA saat progresor cepat. Virus ini dapat ditemukan pada bayi baru lahir dengan perkembangan yang cepat dalam 48 jam pertama kehidupan. Jika progresor cepat BIHA ​​tidak ditangani dengan benar, ia mungkin tidak akan bertahan melewati satu atau dua tahun pertama.

Ibu dari kelompok BIHA, progresor menengah, mengekspos bayinya ke HIV selama persalinan. Infeksi HIV akan menyebar lebih lambat pada progresor menengah BIHA ​​daripada progresor cepat. Penyakit yang terinfeksi sering diobati lebih dari sekali untuk progresor menengah BIHA. Jika tidak dirawat dengan baik, progresor menengah BIHA ​​hanya dapat hidup selama sekitar 6 tahun.

Pada penyakit BIHA ​​karena progresor lambat, infeksi HIV berkembang sangat lambat, sedikit atau tidak ada perkembangan penyakit, tingkat CD4 pada dasarnya normal, dan tingkat viral load sangat rendah, bahkan tidak terdeteksi. Kelompok BIHA ​​yang berjalan lambat biasanya mencari perhatian medis antara usia 8 dan 10 tahun dan sering menderita tuberkulosis atau infeksi paru-paru lainnya yang disebabkan oleh jamur kriptokokus.

Bayi yang lahir di rumah sakit

Obat antiretroviral akan diberikan kepada BIHA ​​jika kelahiran dilakukan di Rumah sakit untuk mencegah infeksi HIV. Bayi akan menjalani tes darah antara usia 4 dan 6 minggu untuk memeriksa virus. Jika tesnya positif, BIHA ​​diklasifikasikan sebagai terinfeksi HIV (HEI) dan perlu minum obat ARV secara teratur selama sisa hidupnya.

Jika hasilnya tidak menguntungkan, BIHA ​​harus menjalani pemeriksaan kesehatan setiap bulan. Antibodi anti-HIV harus diuji jika kondisi BIHA ​​masih baik hingga usia 18 bulan. Jika demikian, obat antiretroviral diberikan kepada anak. Jika hasil tes antibodi 18 bulan negatif, tes antibodi harus diulang setiap tahun.

Pengobatan HIV pada bayi

Bayi yang terinfeksi HIV dari ibunya maka untuk pengobatannya sebagai berikut:

Pemberian ARV pada bayi

  1. ARV diberikan saat usia 6-12 jam kelahiran (paling telat usia 72 jam)
  2. Bila bayi mendapat susu formula diberikan zidovudine diminum 2x sehari
  3. Apabila bayi mendapat ASI diberikan zidovudine dan nevirapine
  4. Diberikan selama 6 minggu dengan syarat ibunya mendapatkan ART
pengobatan-hiv/aids-pada-bayi
penanganan-hiv/aids-pada-bayi

Profilaksis kotrimoksazol

  1. Harus diberikan untuk semua bayi baru lahir dari ibu terinfeksi HIV sejak usia 6 minggu sampai infeksi HIV anak tersingkirkan
  2. Dosis 4-6 mg TMP/kgBB, setiap 24 jam diberikan setiap hari
  3. Sediaan sirup 40mg (TM)/50 ml dan tablet 80mg

Berikut adalah bagan pemberian kotrimoksazol dari bayi lahir dari ibu positif HIV:

pengobatan-hiv/aids-pada-bayi

Batas pemberian profilaksis kotrimoksasol

Untuk bayi dan anak yang terpajan HIV saja dan tidak terinfeksi (dibuktikan dengan pemeriksaan laboratorium, baik PCR 2 kali atau antibodi pada usia sesuai), profilaksis dapat dihentikan sesudah status ditetapkan (paling singkat umur 6 bulan atau sampai umur 1 tahun).

Untuk anak yang terinfeksi HIV:

  • Umur < 1 tahun profilaksis diberikan hingga umur 5 tahun atau  dilanjutkan seumur hidup tanpa penghentian
  • Umur 1 hingga 5 tahun diberikan  profilaksis seumur hidup.
  • Umur > 5 tahun bila dimulai pada stadium berapa saja dan CD4< 350 sel, maka dapat diteruskan seumur hidup atau dihentikan bila CD4>350 sel/ml setelah minurm ARV 6 bulan. Pemberian profilaksis dapat segera distop saat stadium 3 dan 4 jika CD4 > 200 sel.

Itulah bun artikel singkat untuk menambah pengetahuan terkait infeksi HIV/AIDS pada ibu hamil dan bagaimana pengobatan untuk bayi yang terinfeksi dari ibunya. Konsultasikan dengan Klinik Raphael Cikarang di nomor 0813-9625-4650 (Gratis Via Whatsapp). Dokter kelamin terbaik kami akan segera merespon Anda.

Terima kasih dan semoga bermanfaat

admin
admin
Penulis artikel untuk website klinik raphael

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Dapatkan pelayanan terbaik

X
klinik-gonore-terdekat
Konsultasi-Online-Gratis-dengan-Dokter
%d blogger menyukai ini: