komplikasi-hiv-dan-aids
Waspada, Komplikasi HIV dan AIDS Bisa Mengancam Nyawa
27 Oktober 2022
komplikasi hpv
Komplikasi Infeksi HPV Jika Tidak Diobati dengan Benar
8 November 2022
Show all
keputihan tidak normal

Kenali jenis keputihan berdasarkan penyebab dan teksturnya untuk memahami cara penanganannya. Keputihan yaitu hal yang normal dialami setiap wanita. Namun, keputihan yang berbahaya dapat saja terjadi bagi sebagian wanita bisa dikarenakan cara merawat area kewanitaan yang kurang tepat atau bahkan bisa saja menjadi tanda adanya penyakit menular seksual.

Keputihan sendiri merupakan cairan atau lendir yang keluar dari vagina. Cairan atau lendir ini berfungsi untuk membawa keluar sel-sel mati ataupun bakteri dari dalam tubuh, sehingga vagina akan tetap bersih dan terlindungi dari iritasi ataupun infeksi bakteri.

Walaupun keputihan hal yang normal, keputihan bisa saja menjadi tanda adanya suatu infeksi, terutama jika keputihan disertai dengan keluhan lain seperti vagina yang terasa gatal ataupun nyeri. Kondisi seperti ini dapat disebabkan oleh kurangnya kebersihan di vagina ataupun adanya suatu infeksi, seperti penyakit menular seksual.

Yuk moms dibaca!

Jenis keputihan berdasarkan penyebabnya

Jenis keputihan normal pada umumnya akan ditandai dengan tekstur yang bening adan tidak berbau. Sedangkan untuk keputihan yang tidak normal, umumnya dapat terjadi karena adanya infeksi bakteri, jamur, virus ataupun parasit. Berikut ini jenis keputihan yang dikategorikan berdasarkan warna dan konsistensinya, diantaranya:

Keputihan akibat infeksi jamur

Ditandai dengan cairan yang tebal berwarna putih, teksturnya seperti ampas tahu atau keju yang basi. Keputihan ini dapat disertai dengan adanya rasa gatal yang berlebih.

Keputihan akibat bakteri vaginosis

Untuk keputihan ini akan ditandai dengan keputihan yang berwarna putih ataupun kuning disertai bau amis yang menyengat. Keputihan juga dapat disertai dengan adanya rasa gatal dan juga bengkak.

Keputihan akibat infeksi trikomoniasis

Kalau jenis keputihan akibat infeksi ini ditandai dengan keputihan yang berwarna kuning ataupun kehijauan dengan tekstur kental, tebal dan juga disertai bau busuk. Infeksi ini juga dapat menular melalui hubungan seksual.

Keputihan akibat kanker serviks

Wanita yang menderita kanker serviks biasanya keputihan ini ditandai dengan keputihan yang berwarna coklat dengan sedikit bercak darah diluar siklus menstruasi. Segera lakukan konsultasi dengan dokter kelamin terbaik, jika gejala ditambah dengan adanya nyeri panggul atau perdarahan yang tidak normal pada vagina.

Keputihan akibat infeksi gonore

Umumnya keputihan akibat infeksi gonore ditandai dengan keputihan yang berwarna kuning ataupun kehijauan yang disertai dengan adanya nyeri panggul.

Keputihan normal atau tidak normal, kedua hal tersebut dapat terjadi karena adanya faktor pemicu yang mempengaruhi. Beberapa diantaranya yaitu karena faktor makanan, kurangnya menjaga kebersihan area vagina, siklus menstruasi, mengkonsumsi obat-obatan tertentu, mengkonsumsi pil KB, ibu hamil dan menyusui ataupun mengalami stress yang berlebih.

Kenali jenis keputihan berdasarkan teksturnya

keputihan

Ciri keputihan yang khas berwarna putih hingga kuning dan terasa kental atau berlendir. Semuanya tergantung pada kesehatan moms. Berikut ini jenis keputihan berdasarkan tekstur dan warnanya yaitu:

Keputihan dengan tekstur kering

Jenis keputihan kering ini berwarna pucat karena vulva mungkin mulai terasa sangat kering. Kondisi ini biasanya bermanifestasi tujuh hari sebelum dan tujuh hari setelah siklus menstruasi moms, atau selama fase infertil selama sebulan.

Faktanya, bahkan jika moms melakukan aktivitas seksual tanpa menggunakan kondom selama waktu ini, peluang moms untuk hamil cenderung menurun. Karena cairan ini memiliki efek mencegah sperma memasuki rahim.

Keputihan dengan tekstur creamy

Leher rahim akan membuat lebih banyak cairan ketika kadar estrogen tubuh mulai meningkat. Vulva moms mungkin terasa licin dan lembap dalam situasi ini. Antara ovulasi dan fase tidak subur, moms mungkin memiliki cairan lengket dan lembab di labia. Misalnya, jika moms memiliki periode 28 hari, jenis keputihan yang khas ini akan terjadi antara hari ke 7 dan 11.

Cairan semacam ini dapat menyaring sperma yang menyimpang atau berkualitas buruk sebelum memasuki rahim karena seringkali lebih encer.

Keputihan dengan tekstur seperti putih telur

Moms akan mengalami keputihan yang bertekstur dan licin saat masa ovulasi mendekat. Sebuah “sensasi basah” mirip dengan keluarnya putih telur mungkin terasa tepat di vulva Anda. Beberapa dari mereka bisa menjadi keras saat disentuh.

Keadaan ini merupakan indikator ovulasi yang dapat diandalkan. Moms mungkin mengalami keputihan seperti ini antara hari ke-12 dan ke-16 dari siklus menstruasi 28 hari. Oleh karena itu, jika moms ingin hamil dan mengalami keputihan seperti ini, sekaranglah saatnya untuk mulai mencoba. Keputihan semacam ini memudahkan sperma berkualitas tinggi masuk ke dalam rahim.

Keputihan mirip seperti pelumas

Tekstur keputihan akan sangat licin beberapa hari sebelum ovulasi dimulai. Seperti pelumasan, lendir serviks diproduksi. Faktanya , bahwa sel telur dilepaskan pada hari terakhir bulan itu, hari terakhir moms memperhatikan jenis keputihan yang khas ini juga merupakan yang paling subur. Keputihan jenis ini juga mengandung banyak kalium.

Keputihan dengan warna putih

Biasanya, keputihan ini khas. Keputihan kecil dapat terjadi pada awal atau akhir siklus menstruasi bulanan moms. Namun, jika moms mengalami keputihan kental seperti keju cottage yang disertai dengan iritasi yang bisa saja disebabkan karena infeksi ragi.

Jika keputihan disertai dengan bau yang tidak sedap, rasa gatal yang hebat, dan nyeri di panggul, moms mungkin juga mengalami infeksi lain.

Keputihan bening seperti air

Setiap saat sepanjang bulan dapat menyebabkan keputihan yang bening dan bertekstur berair.
Keputihan yang paling khas adalah jenis ini. Moms biasanya akan menemukannya setelah melakukan sesi latihan yang cukup berat.

Keputihan coklat bercampur darah

Moms dapat mengalami keputihan berwarna coklat tua tepat setelah menstruasi moms selesai. Tapi tenang, keputihan semacam ini juga dianggap normal. Tubuh moms hanya menggunakan kondisi ini untuk membersihkan rahim setelah menstruasi.

Selain itu, keputihan dengan bintik-bintik coklat atau berdarah setelah berhubungan seks tanpa kondom berpotensi menjadi tanda kehamilan. Keguguran juga dapat ditandai dengan bintik yang lebih tebal. Jika moms mengalami bercak yang tidak biasa, moms harus segera berkonsultasi dengan klinik kelamin terdekat untuk tindakan terbaik.

Namun, keputihan pada wanita pasca menopause ini dapat mengindikasikan adanya penyakit kanker serviks. Pemeriksaan panggul secara teratur atau pap smear dapat menjadi strategi pencegahan.

Keputihan dengan warna kuning

Warna kuning memiliki kemampuan untuk menyebarkan infeksi. Cairan semacam ini biasanya memiliki tekstur yang kental, dan jika berbau busuk, sudah pasti infeksi pada vagina. Kondisi ini juga bisa menjadi tanda penyakit menular seksual trikomoniasis.

Harus disebutkan bahwa mayoritas wanita dengan klamidia atau gonore tidak menunjukkan gejala apapun, satu-satunya tanda adalah keluarnya cairan berwarna kuning. Oleh karena itu, berhati-hatilah dengan bentuk keputihan ini karena bisa jadi tidak normal.

Keputihan dengan warna hijau

Bentuk keputihan berwarna hijau ini tidak wajar dan sering menunjukkan infeksi serius. Bisa juga menjadi tanda moms terinfeksi penyakit trikomoniasis jika disertai dengan bau yang tidak sedap. Moms harus mendatangi dokter ginekologi segera jika moms mengalami keputihan semacam ini.

Mencegah agar terhindar dari keputihan

Penting untuk disadari bahwa keputihan yang tidak normal sangat perlu untuk dicegah, hal ini dikarenakan salah satu tanda dari adanya infeksi dari dalam organ kewanitaan. Berikut ini beberapa upaya untuk mencegah terjadinya keputihan yang tidak normal, diantaranya:

  1. Bersihkan vagina dengan air hangat setelah buang air kecil ataupun besar, kemudia keringkan menggunakan handuk kecil.
  2. Hindari penggunaan sabun kewanitaan ataupun cairan antiseptik kedalam vagina, hal ini dikarenakan dapat membunuh bakteri baik dalam vagina.
  3. Hindari penggunaan pakaian dalam yang terlalu ketat dengan bahan yang tidak menyerap keringat.
  4. Jika sedang menstruasi, disarankan untuk mengganti pembalut 3-4 jam sekali.
  5. Tidak berganti-ganti pasangan seksual.
  6. Gunakan kondom atau alat kontrasepsi saat berhubungan seksual.

Selain upaya diatas, dianjurkan untuk melakukan skrining kesehatan area vagina secara rutin. Skrining ini disarankan bagi mereka yang aktif dalam berhubungan seks, untuk mengetahui lebih awal ketika ada penyakit menular seksual.

Semoga artikel ini membantu ya moms.

raphael
raphael
Penulis artikel untuk website klinik raphael

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Dapatkan pelayanan terbaik

X
Konsultasi Dokter Gratis
Konsultasi-Online-Gratis-dengan-Dokter
%d blogger menyukai ini: